Indosat PHK 677 Karyawan, Ekonom: Bisnis Kurang Kompetitif

Phosphorus
Read Time:1 Minute, 14 Second

Jakarta- PT Indosat Tbk menawarkan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) kepada 677 karyawannya. Sebanyak 80% di antaranya diklaim setuju untuk di-PHK.
Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Bhima Yudhistira menilai aksi Indosat membuktikan strategi bisnis perusahaan ini kurang kompetitif dibanding kompetitor lainnya. Pasalnya, langkah yang diambil Indosat terjadi saat sektor telekomunikasi sedang gencar-gencarnya menyerap tenaga kerja baru.

“Jadi ini hal yang cukup aneh ketika sektor telekomunikasi mencatatkan pertumbuhan tinggi yakni sampai 9,41% sepanjang 2019 kemarin, tapi ada perusahaan telekomunikasi (Indosat) yang lakukan PHK, artinya ini ada dugaan miss management dan pengaturan strategi bisnis yang kurang kompetitif,” ujar Bhima kepada detikcom, Sabtu (15/2/2020).

Berdasarkan data BPS memang Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) mengalami penurunan sejak tahun 2015 sampai dengan tahun 2019. Pada Agustus 2019, TPT turun menjadi 5,28% dibandingkan tahun lalu yang sebesar 5,34%. Artinya, hanya terdapat 5 orang pengangguran dari 100 orang angkatan kerja di Indonesia.

Penurunan pengangguran terjadi karena serapan kerja meningkat, terutama bagi sektor telekomunikasi yang tercatat mampu menyerap angkatan kerja baru hingga 10.000 orang. Jika dibandingkan dalam 3 tahun terakhir, ada tambahan 230.000 orang tenaga kerja di sektor informasi dan komunikasi ini.

“Jadi menurut saya kurang tepat ya, justru akan menambah pengangguran baru kalau perusahaan telekomunikasi sampai lakukan PHK,” katanya.

“Sektor komunikasi ke depannya makin berkembang apalagi ada Industri 4.0, jadi butuh layanan data yang kuat. Aneh saja malah efisiensi karyawan. Harusnya butuh lebih banyak serapan tenaga kerja baru di sektor komunikasi,” pungkasnya.

0 0
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleppy
Sleppy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Menko PMK: Dari 104 Spesimen Virus Korona Diperiksa 102 Negatif

Jakarta- Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Muhadjir Effendy menyebut, bahwa sudah ada 104 sampel yang diperiksa terkait virus COVID-19 atau corona di Indonesia. Dari pemeriksaan itu, 102 spesimen dinyatakan negatif virus corona dan 2 lainnya masih diperiksa. “Sampai hari ini berdasarkan laporan Pak Dirjen Kemenkes sudah ada […]

Kirim Berita

085216456421